Agen Sorax Sadap Latex – Sorax Sachet – Agen Sorax - Jual Sorax Perangsang Getah Karet Harga Murah

Jenis dan Sifat Pupuk | Budidaya Kelapa Sawit

Nutrien atau hara adalah unsur atau senyawa kimia yang digunakan untuk metabolisme atau fisiologi organisme. Nutrien biasanya dikategorikan menjadi nutrien yang menyediakan energi dan yang digunakan sebagai komponen untuk tubuh atau struktur sel. Suatu nutrien disebut esensial bagi organisme jika zat tersebut tidak dapat disintesis oleh organisme dan harus dipenuhi dari sumber makanan.

Jenis dan Sifat Pupuk

1. Pupuk Tunggal Sintetis

Seperti namanya pupuk kimia adalah pupuk yang dibuat secara kimia atau juga sering disebut dengan pupuk buatan. Pupuk kimia bisa dibedakan menjadi pupuk kimia tunggal dan pupuk kimia majemuk. Pupuk kimia tunggal hanya memiliki satu macam hara, sedangkan pupuk kimia majemuk memiliki kandungan hara lengkap. Pupuk kimia yang sering digunakan antara lain Urea dan ZA untuk hara N; pupuk TSP, DSP, dan SP-26 untuk hara P, Kcl atau MOP untuk hara K.

Advertisements

Kelebihan nya :Mudah didapat dan harga lebih murah
Kepastian dosis bisa lebih tepat sesuai rekomendasi yang dibutuhkan
Kelarutan dalam tanah sangat cepat dan cepat diserap tanaman.

Kelemahannya

Pupuk secara kelarutan cepat sehingga tingkat losses ataupun kehilangan pupuk sangat tinggi contohnya tercuci, menguap (urea). Kondisi ini dipengaruhi terhadap aplikasi pemberian pupuk (4 T) tepat waktu, tepat cara, tepat dosis dan tepat tempat. Sehingga kehilangan dapat diperkecil.
Pupuk tunggal juga dapat memperburuk sifat tanah seperti menimbulkan pengerasan ataupun peningkatan atom H dalam tanah (tetapi ini bisa dianulir dengan aplikasi lain seperti tanam kacangan ataupun pemakaian organik suplement.
2.  Pupuk Majemuk ( semi sintetis NPK dll)

Pupuk majemuk biasanya dibuat dengan mencampurkan pupuk-pupuk tunggal. Komposisi haranya bermacam-macam, tergantung produsen dan komoditasnya. Pada tanaman kelapa sawit, pupuk majemuk umumnya digunakan pada tahapan pembibitan dan tanaman belum menghasilkan. Pupuk majemuk yang digunakan di pembibitan adalah pupuk majemuk NPKMg dengan komposisi 15 15 6 4  dan 12 12 17 2 

(Nitrogen  N 12%, kandungan fosfor P 12%, kandungan kalium  K 17% dan kandungan magnesium Mg 2%. )

Pupuk majemuk biasa digunakan pada tanaman belum menghasilkan (TBM). Pada usia TBM, sistem pertumbuhannya belum sempurna sehingga akan lebih baik jika diberikan pupuk dengan kandungan nutrisi yang komplit. Pupuk majemuk biasa digunakan pada tanah marginal seperti tanah berpasir karena pupuk majemuk mempunyai kelarutan yang lambat dan tidak menguap oleh panas. Selain itu pupuk majemuk mempunyai efisiensi pemupukan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pupuk tunggal. Pada berbagai jenis tanah efisiensi pupuk majemuk ini tidak jauh berbeda.

Kelebihannya :
Pupuk slow release (tidak secara keseluruhan terurai sebab pupuk komposisi padan dengan bahan lainnya).
Tidak merusak tanah bersinergis.

Kekurangannya
Harga pupuk sangat mahal
Ketepat dosis tidak bisa tercapai sebab setiap unsur seyawa hara terdapat dalam perbandingan yang berbeda.
Kebutuhan pupuk tidak sama setiap unsurnya.

Tabel Formulasi Standar NPK  Untuk Kelapa Sawit
Tanaman Belum Menghasilkan / TBM
Tanaman Menghasilkan / TM
Sumber : Demplot  Pupuk NPK Pelangi Segmen
Kelapa Sawit di Kabupaten Sanggau Kalbar
Pupuk kaltim

Keterangan: Formulasi dapat dibuat sesuai kebutuhan berdasarkan hasil
analisis tanah dan daun, aplikasi standard adalah sebanyak 1,5 Kg setiap 6
Bulan.

3.  Pupuk Organik

Pupuk organik seperti namanya pupuk yang dibuat dari bahan-bahan organik atau alami. Bahan-bahan yang termasuk pupuk organik antara lain adalah pupuk kandang, kompos, kascing, gambut, rumput laut dan guano. Berdasarkan bentuknya pupuk organik dapat dikelompokkan menjadi pupuk organik padat dan pupuk organik cair. Beberapa orang juga mengkelompokkan pupuk-pupuk yang ditambang seperti dolomit, fosfat alam, kiserit, dan juga abu (yang kaya K) ke dalam golongan pupuk organik. Beberapa pupuk organik yang diolah dipabrik misalnya adalah tepung darah, tepung tulang, dan tepung ikan. Pupuk organik cair antara lain adalah compost tea, ekstrak tumbuh-tumbuhan, cairan fermentasi limbah cair peternakan, fermentasi tumbuhan-tumbuhan, dan lain-lain.

Pupuk organik memiliki kandungan hara yang lengkap. Bahkan di dalam pupuk organik juga terdapat senyawa-senyawa organik lain yang bermanfaat bagi tanaman, seperti asam humik, asam fulvat, dan senyawa-senyawa organik lain (sumber java organik farm)

Selain kandungan hara, pupuk organik juga mengandung senyawa-senyawa organik lain. Meskipun kandungan haranya rendah tetapi kandungan senyawa-senyawa organik di dalam kompos ini memiliki peranan yang lebih penting dari pada peranan hara saja. Misalnya, asam humik dan asam fulvat. Kedua asam ini memiliki peranan seperti hormon yang dapat merangsang pertumbuhan tanaman. Kompos diketahui dapat meningkatkan nilai KTK (kapasitas tukar kation) tanah. Artinya tanaman akan lebih mudah menyerap unsur hara. 

Tanah yang diberi kompos juga menjadi lebih gembur dan aerasi tanah menjadi lebih baik. Tanah yang diberi kompos lebih banyak menyimpan air dan tidak mudah kering. Jika diamati lebih jauh, aktivitas mikroba pada tanah yang diberi kompos akan lebih tinggi daripada tanah yang tidak diberi kompos. Mikroba-mikroba ini memiliki peranan dalam penyerapan unsur hara oleh tanaman. Pupuk Organiks seperti kompos dapat memperbaiki sifat kimia, sifat fisik, dan sifat biologi tanah.

Intinya perbandingan unsur kimia pada pupuk sintetis dan pupuk organik tidak semata mata pada nilai perbandingan unsur kimianya saja, tetapi manfaat dari penggunaan pupuk organik adalah peranan pupuk organik sebagai unsur peningkatkan nilai KTK (kapasitas Tukar Kation) pada tanaman.

ZA (Zwavelzure Ammoniak)/ Ammonium Sulfat
Putih kelam sampai putih kekuningan
Berbagai warna: merah, kuning, kelabu, dan ungu
TSP (Triple Super Phosphate)
Fosfat Alam (RP= Rock Phosphate)
Sangat beragam tergantung sumbernya. 25 – 38% P2O5
Tergantung sumbernya. Abu-abu keputihan, merah kecoklatan
Kalium Clorida (MOP=Muriate of Potash)
52 – 60% K2O, dan 47 % Cl
Kalium Sulfat
(ZK=Zwavelzure Kali)
Tergantung sumbernya: Kristal dan tepung
Putih keabu-abuan, atau putih
Tergantung sumbernya: Agak sukar larut
sampai dapat larut
Putih atau putih keabu-abuan
15%N, 15%P2O5, 6% K2O, 4% MgO
12%N, 12%P2O5, 17%K2O, 2%MgO
13%N, 6%P2O5, 27%K2O, 4%MgO,
0.65% B

Sifat Pupuk

Sifat pupuk sangat beragam sehingga pemilihan pupuk hendaknya mengacu pada Standar Nasional Indonesia (SNI ) yang telah ada.

– Sulphate of
Ammonia (SOA – ZA)
– Triple Super
Phosphate (TSP)
– Single Super
Phosphate (SSP)
– Muriate of Potash
(MOP – KCl)
– Sulphate of Potash
(SOP-ZK)
– Copper Sulphate
(CuSO4.H2O)
– Diammonium
Phosphate (DAP)
Karakteristik Pupuk Urea dan ZA
Kelarutan dalam air
(gr/ltr)
Dosis standar
(kg/phn/thn) (umur 9 – 13 thn)
Karakteristik Pupuk
Phosphate
P2O5
(larut asam sitrat 2 %)
Hara Lain : – CaO
(%)
– Al2O3 + Fe2O3 (%)
– S (%)
Kelarutan dalam air
( gr/ltr )
Dosis standar
(kg/phn/thn) (umur 9 – 13 thn)
Karakteristik Pupuk
ZK dan KCl/MOP
Dosis standar
(kg/phn/thn) (umur 9 – 13 thn)
Karakteristik Pupuk
Magnesium
0,9 – 48 % CaO 0,04 – 4,21 % Fe2O3
35 – 45 % SiO2
Bervariasi > 95 % (mesh 100)
Bervariasi > 90 % (mesh 80)
Dosis standar
(kg/phn/thn) (umur 9 – 13 thn)

Pencampuran Beberapa Jenis Pupuk

a = Dapat
dicampur
N = Pupuk dapat
dicampur segera sebelum digunakan
x = Pupuk tidak
dapat
dicampur

Waktu Dan Frekwensi Pemupukan

Advertisements
Category: Budidaya Sawit